Chapter 4 - Kenapa Dia di Sini? (2) | Childhood Friend of the Zenith

Chapter 4 – Kenapa Dia di Sini? (2)

Suatu hari di kehidupanku sebelumnya, aku terbangun dengan suasana hati yang jelek dan melakukan sesuatu yang buruk.

Sesuatu yang sangat buruk hingga ketika aku merenungkannya sekarang, aku tak bisa tidak bertanya-tanya apa yang sebenarnya membuatku melakukan hal-hal sejauh itu.

Itu sangat buruk sehingga ayah yang biasanya tanpa ekspresi mengungkapkan ekspresinya: kemarahan murni; itu sangat buruk sampai pria itu memarahiku secara pribadi.

Karena peristiwa itu, aku dikirim ke Pasukan ke-5, di mana saudara perempuanku Gu Huibi telah ditempatkan, dan dibuat untuk tinggal di sana selama setengah tahun sebagai hukuman.

Tentu saja, itu tidak mengubah kepribadianku yang menyebalkan.

Hukuman itu juga menjadi alasanku bertemu Wi Seol-Ah untuk kedua kalinya.

Dan lagi, mungkin karena itulah … tidak, pertemuan itu jelas bukan peristiwa yang baik untuknya.

Inti dari ingatan panjang ini adalah harusnya aku menghindari Wi Seol-Ah setidaknya selama setengah tahun lagi.

Jadi, mengapa Wi Seol-Ah saat ini ada di depanku, di tempatku?

Hal pertama yang aku lihat setelah membuka pintu adalah wajah seseorang yang seharusnya tidak aku temui sampai setidaknya setengah tahun berlalu. Jadi, ekspresi heranku bisa dibenarkan.

Ini adalah mimpi … tidak, itu harus menjadi mimpi.

“Aku memang tidur terlalu larut…”

Aku mulai melihat banyak hal karena rasa lelah, inilah alasan kenapa orang perlu beristirahat tepat waktu.

Aku menghela nafas dan menggelengkan kepalaku.

Namun, saat aku berbalik dan mulai mengunci pintu, aku merasakan tarikan pada pakaianku.

Melihat ke bawah, aku melihat tangan-tangan kecil mencengkeram ujung pakaianku, dan menelusuri tangan tersebut ke atas dengan tatapanku, membawaku kembali melihat wajah Wi Seol-Ah.

‘… Ini bukan mimpi?’

Ketika campuran kebingungan dan kesadaran mulai muncul, kuperhatikan dia seperti ingin mengatakan sesuatu …

“Saya … Sa-“

Seseorang tiba-tiba muncul dengan gerakan cepat dan cair, memukul tangan yang memegang pakaianku.

“Aduh!”

Dia segera melepaskan bajuku, berteriak kesakitan dan syok saat dia melangkah mundur.

Tanpa sadar bagaimanapun mataku melebar saat aku menyadari identitas individu yang baru saja muncul di hadapanku.

Penampilan Wi Seol-ah sudah mengejutkan, tapi Sword Emperor Wi Hyogun juga ada di sini …?

‘Gilaaaa …’

Tanpa sadar aku mengucap hal kotor dalam pikiranku, dan sedetik kemudian, aku berterima kasih kepada semua Dewa karena ucapan itu tetap ada dalam pikiranku dan tidak menyelinap lewat bibirku.

Jika iya, mungkin aku akan meninggal karena serangan jantung di sana segera.

Wi Hyogun, ekspresi marah terlihat di wajahnya, mulai memarahi Wi Seol-Ah.

“Wi-ah dasar bocah kecil! Bagaimana aku menyuruhmu untuk bertindak di depan tuan muda?”

Tidak … hah?

‘Tuan muda?’

“Minta maaf segera!”

“Maaf, kakek …”

“Minta maaf pada tuan muda, bocah!”

“M-Maaf, tuan muda!”

“…”

Apa yang … apa yang sebenarnya terjadi saat ini?

Sementara aku berjuang untuk memahami situasi di hadapanku, Wi Hyogun menundukkan kepalanya kepadaku.

Tidak… Mengapa Sword Emperor menundukkan kepalanya padaku?

Bisakah seseorang menjelaskan apa yang sedang terjadi?

“Mulai hari ini saya, Wi Moon, akan berada di sini melayani anda karena hutang kami. Saya tidak tahu apakah anda akan bahagia dengan orang tua yang lemah seperti diri saya ini, tapi saya akan memastikan untuk melakukan yang terbaik.”

Wi Moon? Bukan Wi Hyogun?

‘Wi Moon’ langsung melirik Wi Seol-Ah sehingga dia segera membungkuk untuk mengambil postur yang agak sederhana.

“M-Mulai hari ini, aku, W-Wi Seol-ah akan melayani tuan muda bersama kakekku. Aku menantikan kebaikanmu.”

Layani? Siapa?

“Aku …?”

Mantra pusing tiba-tiba menyerangku, dan untuk sesaat penglihatanku kabur. Saat aku mengulurkan tangan untuk memegangi kepala, aku berjuang untuk memahami situasi di depanku ini ….

Sekarang orang tidak akan benar-benar memahami kesulitanku saat ini tanpa mengetahui dengan tepat, ‘Siapa Wi Hyogun?’

Dia adalah salah satu dari ‘Heavenly Venerable’.

Heavenly Venerable terdiri dari tiga ahli bela diri terhebat yang ada saat ini, dari ahli bela diri yang tak terhitung jumlahnya yang menghuni dunia Murim.

Prestasi Sword Emperor terlalu banyak untuk dicantumkan.

Black Dragon, sekarang dikenal sebagai raja yang kalah, dikalahkan oleh Sword Emperor. Dan segera setelah kemenangan itu, Sword Emperor menjadi kepala Aliansi Murim.

Dia diberi gelar ‘First Sword’ semata-mata karena kekuatan individunya.

Pada titik waktu ini, sebelum kemunculan Heavenly Demon, dia sangat mungkin menjadi makhluk terkuat yang ada.

‘Dan sekarang orang itu ingin melayaniku?’

Kenapa?

Untuk alasan apa makhluk yang kemungkinan terkuat saat ini menggunakan nama palsu untuk menyembunyikan identitasnya?

Sebagai Sword Emperor, bahkan empat klan bangsawan akan menyambutnya dengan tangan terbuka dan antusias yang besar.

Aku tidak bisa memikirkan alasan yang bisa dibayangkan mengapa dia ada di sini, dan kemudian ada juga fakta dia menyembunyikan identitasnya.

Jika dia berhutang budi kepada ayahku, Gu Cheolun, maka itu berarti ayahku memanggilnya ke sini. Jadi …

‘Apakah ayahku tahu tentang ini?’

Ini tidak pernah terjadi di kehidupanku sebelumnya.

Satu kali aku melihat Sword Emperor di kehidupanku sebelumnya, tidak ada yang terjadi di antara kita.

Bagaimanapun aku mungkin tidak meninggalkan kesan yang baik dengannya saat itu, karena masalah yang aku sebabkan.

‘Kepalaku sakit …’

Rencanaku adalah tetap menjaga aliran hal-hal dengan yang sama sambil perlahan-lahan mengumpulkan kekuatanku sendiri dan menunggu Perang Demonic Ortodoks berakhir.

Tapi sekarang, masa depan pasti berubah.

Aku menjatuhkan telapak tanganku dari kepalaku dan dengan hati-hati memeriksa Wi Hyogun.

Sekilas, dia tampak seperti orang tua yang sederhana dengan senyum yang baik hati. Jika aku tidak tahu seperti apa dia sebenarnya dari kehidupan sebelumnya, kemungkinan besar aku hanya akan melihatnya sebagai orang tua biasa.

Meski begitu, jika Wi Seol-ah tidak ada di sini sekarang, aku mungkin secara tidak sadar akan menolak anggapan bahwa lelaki tua ini adalah Wi Hyogun.

‘Tetapi … apa yang harus aku lakukan?’

Apa yang harus aku tanyakan?

Apakah aku harus bertanya kepadanya kenapa dia benar-benar ada di sini? Itu akan terlihat aneh, mengingat tidak ada alasan mengapa saat ini aku terlalu memikirkan tentang identitas sebenarnya Wi Hyogun.

Lalu, apakah aku harus berpura-pura tidak tahu siapa dia, dan hanya menerima kenyataan bahwa Sword Emperor dan muridnya menjadi pelayanku?

Yang paling membuatku takut adalah kehadiran mereka saat ini berarti banyak hal akan berubah di masa depan.

‘Sial, di mana kesalahannya bermula?’

Satu-satunya hal ‘utama’ yang aku ubah adalah perlakuanku pada Wi Seol-ah yang berbeda dari yang aku lakukan di kehidupan sebelumnya.

Hanya karena tindakan itu, apakah sejarah berubah begitu tajam?

‘Atau … haruskah aku mengembalikan kepribadian aroganku dan mengusir mereka dengan mengatakan aku tidak membutuhkan seorang lelaki tua dan seorang gadis kecil?’

Sementara banyak pikiran berenang di benakku yang ragu-ragu,

“Cucu perempuan saya,” Wi Hyogun melanjutkan pembicaraan.

“Cucu perempuan saya belum tahu banyak tentang dunia, jadi Anda mungkin tidak senang dengan pekerjaannya, tetapi saya dapat meyakinkan Tuan Muda bahwa dia adalah pembelajar yang cepat, yang akan saya pastikan untuk mendidiknya dengan benar dan cepat sehingga dia memenuhi semua harapan Anda. “

Aku melirik gadis yang dimaksudnya saat Wi Hyogun berbicara dan menemukan dia bersembunyi di belakangnya sambil meraih pakaiannya.

Dan dari sela-sela poninya yang berantakan, aku melihat matanya yang goyah.

‘Kenapa dia begitu gugup? Apakah aku tampak seburuk itu?’

Wi Seol-ah berbicara begitu mata kami bertemu,

“Aku akan melakukan yang terbaik … Aku benar-benar akan melakukan yang terbaik …”

Tidak, jika dia sangat gugup sejak awal, lalu mengapa dia … tidak, mengapa mereka ada di sini? Mengapa tidak bekerja untuk Gu Cheolun atau Gu Yeonseo saja?

Apa sebenarnya yang ingin dicapai keduanya dengan datang bekerja untukku?

Saat detik-detik berlalu, aku sadar bahwa Wi Hyogun dan Wi Seol-Ah sepertinya menunggu tanggapanku. Ucapanpun keluar dari pikiranku,

“Uh… Ya, suatu kehormatan bagiku.”

Aku tidak bisa memikirkan solusi, dan saat aku mengucapkan kata-kata itu, aku merasa seperti kesempatan kedua ini telah hancur sejak awal …

‘Mengapa … mengapa hal seperti ini terjadi begitu tiba-tiba?’


Pada malam hari ketika Gu Yangcheon melakukan pelatihan qi …

“Apakah Anda yakin tentang ini?”

Gu Cheolun sedang mengobrol di kediamannya dengan lilin di depannya.

“Aku tidak mengerti kenapa tidaknya. Aku tidak dalam posisi untuk pilih-pilih tentang apa yang aku lakukan.”

“Tapi, Tetua Agung, Anda tahu sendiri bahwa jika Anda menginginkannya, Anda akan dengan mudah diterima di empat klan bangsawan. Tetapi sebaliknya, Anda di sini melalui semua hal merepotkan ini …”

“Aku tidak menganggap ini merepotkan sama sekali, Tuan Gu.”

Wi Hyogun perlahan menyesap teh yang sudah dingin.

“Juga, aku tidak akan menyebut ini merepotkan. Aku bisa berbuat lebih banyak jika itu demi cucuku.”

“Pak …”

“Sebaliknya, sayang sekali aku membuatmu memenuhi permintaan yang begitu berat karena hubungan dengan lelaki tua yang tidak berguna ini, jadi aku merasa bersalah padamu.”

“Penatua, saya-“

“Aku mendengar bahwa biksu shaolin dan para shaman sedang mencari Seol-ah, jadi aku bahkan lebih berhutang budi kepadamu sekarang.”

Gu Cheolun tidak bisa berkata apa-apa.

“Jika aku jujur, Tuan Gu. Pada awalnya aku tidak berencana untuk datang kepada kamu untuk meminta bantuan. Terlepas dari apa pun yang dilakukan shaolin dan para shaman, mereka mungkin tidak akan dapat menemukanku jika aku hanya bersembunyi dan tinggal di pegunungan.”

“… Lalu kenapa?”

“Kamu bisa menyebutnya keserakahan orang tua yang sekarat. Hidup dengan orang tua sepertiku mungkin tidak akan membawa kebahagiaan bagi Seol-ah, jadi aku ingin dia mempelajari sedikit tentang dunia.”

“Jika itu masalahnya, bahkan lebih banyak alasan mengapa kamu harus tinggal di tempat saya. Gu Yangcheon mungkin anak saya, tapi dia adalah anak yang serba kekurangan.”

Gu Cheolun tidak mengerti kenapa Wi Hyogun ingin tinggal di tempat putranya.

Berbeda dengan anak perempuannya, Gu Yangcheon masih anak yang sombong dan belum dewasa. Gu Cheolun ingin dengan sepenuh hati mengubah dan mengoreksinya menjadi lebih baik sebagai seorang ayah, tetapi tidak bisa karena hal-hal tertentu yang menghalangi jalannya.

Gu Cheolun telah mendengar bahwa keduanya telah bertemu satu sama lain di jalan, jadi hal pertama yang dia lakukan saat bertemu Wi Hyogun adalah meminta maaf sebesar-besarnya atas kesalahan yang dia yakin telah dilakukan putranya.

Orang tidak bisa membayangkan betapa terkejutnya dia ketika dia mengetahui perilaku Gu Yangcheon selama pertemuan mereka.

Sementara itu, Wi Hyogun terkekeh mendengar kata-kata Gu Cheolun.

“Aku sendiri awalnya khawatir karena semua rumor yang beredar, tetapi aku percaya telah memberi tahumu bahwa dia adalah anak yang dewasa. Lebih dari itu, tampaknya Tuan Gu ingin menjaga semua anak untuk dirinya sendiri.”

Wi Hyogun dengan sangat mudah – dan tanpa sadar – memperoleh informasi tentang anak ketiga dari klan Gu melalui rumor setelah kedatangannya di Shanxi, dan dia bertanya-tanya seberapa buruk sebenarnya anak ketiga ini sehingga rumor itu begitu umum dan tersebar luas sehingga pendatang baru seperti dirinya dapat memperoleh informasi terperinci seperti itu dengan mudah.

Wi Hyogun pada awalnya bertanya-tanya mengapa para putri diberkati dengan keberuntungan dan putranya tidak.

Itu benar-benar kebetulan, dia dan cucunya bertemu dengan Gu Yangcheon di jalanan.

Wi Hyogun menggelengkan kepalanya saat dia mulai mengingat apa yang telah terjadi …

Itu semua karena fakta bahwa dia tidak bisa menghentikan cucunya yang tampaknya begitu bersemangat untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Jadi dia membiarkannya lari.

Dan kemudian aku perhatikan bahwa cucu perempuanku sedang berbicara dengan seorang anak lelaki seusianya.

Sangat mudah untuk melihat bahwa bocah itu berasal dari klan Gu. Qi yang mengalir di dalam tubuhnya mirip seperti milik ayahnya, dan meskipun leih kecil daripada ayahnya, itu pasti Qi seni api.

Wajah Gu Yangcheon sudah memberitahuku bahwa dia memiliki kepribadian yang kasar dengan matanya yang tajam.

Cucu perempuanku menawarinya kentang dengan senyum cerah.

Sekarang, apa yang harus aku lakukan jika dia bertindak sesuai dengan rumor? Yah, aku tidak berniat menyelamatkannya kecuali nyawanya terancam. 

Dia ingin cucunya belajar bahwa tidak semua orang di dunia ini baik.

Namun, bertentangan dengan harapannya, bocah itu tidak mengatakan atau melakukan hal yang buruk. Sebaliknya, dia menghentikan pengawalnya dari menyakiti cucunya dan memberinya yakgwa.

Dia bahkan memperlakukan Wi Hyogun dengan hormat ketika dia mendekatinya. Aku pikir dia hanya akan melihatku sebagai warga sipil sederhana karena pakaianku yang kotor dan robek.

Gelar Sword Emperor telah memberiku kepercayaan yang salah pada diriku sendiri, membuatku berpikir bahwa aku adalah manusia yang telah mencapai kesempurnaan. Tapi …

‘Hyogun, kamu masih kurang latihan.’

Aku mencela diriku sendiri.

Aku bodoh untuk menilai seorang anak laki-laki hanya karena penampilan dan rumornya.

“Aku baik-baik saja dengan anak ini. Sebaliknya, aku berharap dia akan puas dengan kami.”

Apa yang akan terjadi jika itu berjalan sesuai dengan rumor?

Jika Gu Yangcheon memperlakukan Wi Seol-ah dengan kasar, apakah aku akan membuat keputusan yang berbeda?

“… Ya Pak, tolong beri tahu saya jika ada masalah.”

Gu Cheolun tidak mengerti mengapa Wi Hyogun melihat Gu Yangcheon sebagai anak yang baik, tetapi dia memutuskan untuk tidak keberatan lagi.

Saat percakapan tumpul menjelang akhir, Gu Cheolun bertanya,

“Tapi apakah Anda baik-baik saja dengan ini?”

Ini adalah pertanyaan yang tidak terkait dengan pertanyaan pertama.

Wi Hyogun juga tahu arti di balik pertanyaan itu, jadi dia tidak bisa menjawab dengan mudah.

“Jika Tuan Gu berkata demikian …”

Tanggapannya disertai dengan senyum pahit.

Dikabarkan bahwa Shaolin Master dapat membaca aliran kemanusiaan melalui Heavenly Eye yang dia miliki.

“Ya, sesuatu pasti akan terjadi jika beliau sendiri yang mengatakannya. Tapi Anda bisa dengan mudah mengerti ….”

Pada saat itu, angin sepoi-sepoi bertiup dari luar dan memadamkan api lilin kecil.

“… bahwa Seol-ah berada di tengah bencana yang akan datang, dan dia harus menggunakan pedang untuk menahan bencana tersebut.”

Wi Hyogun terkekeh kecut.

Kerutan di wajahnya menjadi gelap saat dia berbicara.

“Itulah sebabnya aku melarikan diri. Aku tahu itu egois, tetapi kenapa harus Seol-ah? Bukankah itu kejam? Ada aku yang diberi nama Sword Emperor, dan ada orang lain yang juga mampu.”

“Penatua …”

Wi Hyogun bosan dengan kenyataan ini.

“Aku tidak bisa membuatnya memegang pedang karena bencana, terutama ketika itu tidak cukup untuk memberinya bunga.”

Wi Hyogun meletakkan tangannya yang keriput di wajahnya.

“Aku tidak akan pernah membuatnya memegang pedang bahkan jika aku harus mati dan jiwaku berubah menjadi abu.”

Kalimat ini, bersama dengan cerita asalnya, adalah salah satu yang akan membuat Gu Yangcheon hancur jika dia mendengarnya.


Navigasi

< Sebelumnya |  Selanjutnya >

DAFTAR CHAPTER

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Heeriye - Jasleen Royat ft. Arijit Singh | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Happy End (ハッピーエンド) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Mr. Perfect (ミスターパーフェクト) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia