Chapter 5 - Klan Hao | Childhood Friend of the Zenith

Chapter 5 – Klan Hao

Di hari-hari ketika Sword Emperor masih disebut “Wind Sword”.

Sementara Penguasa Klan Tang sedang pergi untuk berurusan dengan True Gate of Demon yang muncul di dekat Sichuan, Black Dragon bersama dengan pasukannya melancarkan serangan mendadak pada Klan Tang.

Black Dragon adalah seorang seniman bela diri yang telah melampaui alam puncak, dan pasukannya, Tentara Black Dragon, terdiri dari seniman bela diri kelas satu yang berjumlah ratusan.

Mereka berencana untuk melahap Klan Tang, dan menaklukkan seluruh Sichuan selama ketidakhadiran penguasa mereka. Dan tanpa keraguan sama sekali, mengingat pasti banyak waktu tersisa sebelum Penguasa Klan Tang menerima berita tentang invasi ini dan kembali.

Jika keberuntungan tidak berpihak pada mereka, Klan Tang mungkin sudah tidak ada lagi pada hari itu.

Namun seperti yang ditakdirkan, Black Dragon tidak memperhitungkan eksistensi Wind Sword di Klan Tang pada saat itu.

Apa yang terjadi adalah pemandangan yang hanya sedikit orang bisa percaya jika mereka tidak menyaksikannya sendiri.

Ratusan orang yang terdiri dari Tentara Black Dragon, bersama dengan Black Dragon itu sendiri, semuanya dibunuh oleh Wind Sword.

Menyaksikan Wind Sword menghadapi seluruh pasukan sendirian, orang-orang dari jauh akan berkomentar seperti; Sementara cara pedangnya menari tampak seindah bulan sabit, hanya ada kematian dan pembantaian yang tersisa di belakangnya.

Ketika bencana panjang akhirnya berakhir dan Black Dragon bersama dengan pasukannya terbaring kalah, hanya Wind Sword yang tersisa berdiri.

Sebagai tanda penghargaan mereka, Klan Tang membuat pedang untuk Wind Sword.

Wi Hyogun akan membawa pedang itu bahkan setelah menjadi Sword Emperor.

Pedang Moonlight.

Itu adalah pedang yang dibuat oleh pandai besi terhebat di dunia.

Tapi alih-alih memegang keindahan pedang itu …

“Itu hanya sapu.”

Di tangan Wi Hyogun, itu berfungsi sebagai sapu.

… Apakah ini benar-benar baik-baik saja?


Jam 3 sore baru saja berlalu.

Aku duduk di lantai sambil memeluk sinar matahari yang menenangkan.

Aku mungkin terlihat seperti sedang bermeditasi, tapi sebaliknya, Aku melihat punggung seorang pria pekerja keras yang membersihkan area itu dengan sapu.

Seorang pria dengan rambut abu-abu dan punggung bungkuk perlahan tapi penuh semangat menyapu lantai.

Sulit dipercaya, tetapi lelaki tua itu adalah Sword Emperor.

“… Aku masih tidak percaya Aku melihat Sword Emperor membersihkan tempatku dengan sapu …”

Apakah ini benar-benar baik-baik saja?

Dua hari telah berlalu sejak Sword Emperor dan Wi Seol-Ah menjadi pelayanku.

Aku merasa seperti setengah gila selama dua hari itu.

Aku telah bertanya kepada Steward kenapa mereka tiba-tiba datang untuk bekerja sebagai pelayanku, dan jawaban yang kudapat adalah …

‘Itu adalah perintah Tuan.’

Hanya itu yang dia katakan. Sejujurnya, Aku setengah berharap bahwa itu akan terjadi.

Dan, yah, Aku juga tidak bisa langsung menerobos ke kamar penguasa klan dan mengeluh tentang hal itu.

Tunggu … tidak, mungkin berdebat tentang hal ini lebih baik?

Aku memiliki banyak pemikiran, tetapi tidak dapat membuat keputusan. Sementara itu, waktu terus mengalir tanpa memperhatikanku atau kekhawatiran yang aku alami.

Apakah boleh membiarkannya seperti sekarang? Aku berpikir bahwa mengamuk untuk mengusir mereka akan lebih baik untuk masa depanku,

Namun Aku juga tidak memiliki cukup nyawa cadangan untuk berani menimbulkan masalah bagi Sword Emperor, jadi Aku menyerah pada pemikiran itu.

Aku melihat masalah lain setelah berpaling dari Sword Emperor.

“Seol-Ah, berbahaya membawa semua barang itu sendirian! ingin membawanya bersamaku?”

“Tidak! Seol-Ah bisa melakukannya sendiri!”

“Uh, hei! Seol-Ah! Di depanmu …!”

“Hah? Kyaa!”

“…”

Aku berpaling dari pemandangan itu.

Wi Seol-Ah mungkin tampak seperti dia dicintai dan diperlakukan seperti adik bungsu di antara para pelayan,

Tapi, sejujurnya?

Dia mengerikan dalam melakukan pekerjaan rumah.

Haruskah mungkin baginya untuk menjadi seburuk itu dalam pekerjaan fisik ketika dia memiliki begitu banyak bakat fisik sebagai seorang seniman bela diri?

Bahkan sekarang, dia menumpahkan semua cucian sambil mencoba membawanya.

Para pelayan lainnya kemudian harus menghibur Wi Seol-Ah yang meneteskan air mata.

Tapi, bukan berarti cucian yang jatuh itu akan bersih kembali …

Hal baiknya adalah, ini terjadi sebelum cuciannya dicuci.

Saat aku menghela nafas pada diriku sendiri dan mulai berdiri …

Wi Seol-Ah berlari ke arahku ketika dia melihatku bangkit berdiri.

“Kenapa kamu tidak melanjutkan pekerjaanmu saja?”

“Aku diberitahu untuk selalu mengikuti tuan muda!”

“… Siapa yang memberitahumu itu?”

“Kakekku!”

“… Begitu.”

Kenapa dia mengatakan itu padanya …

Aku pikir itu karena mereka ingin Aku memiliki pelayan pribadi.

Tapi jujur, di mataku itu hanya tampak sebagai alasan saja.

Alasan kenapa pelayan lain memperlakukan Wi Seol-Ah dengan sangat baik adalah karena dia melakukan pekerjaan yang paling mereka benci lakukan.

Yah, kehadiran Wi Seol-Ah sebagai pelayan juga bagus karena bisa meringankan suasana berat.

Namun meski begitu, Aku masih anak dari keluarga yang memiliki kekayaan yang layak, jadi apakah tidak apa-apa untuk memilih pelayan pribadiku dengan mudahnya?

Steward pastinya punya peran dalam hal ini.

‘Apakah ayahku dan Steward tahu tentang identitas sebenarnya Wi Moon yang merupakan Sword Emperor? Atau apakah mereka hanya memilih pelayan secara acak karena banyak yang berhenti …?’

Tidak mungkin Steward tidak tahu tentang apa yang terjadi di dalam klan, jadi pasti ada alasannya …

… ya, pasti ada alasan tersendiri.

Wi Seol-Ah mencoba meluruskan pakaianku, tapi aku bilang padanya akan melakukannya sendiri karena dia terlalu kikuk.

Aku melihat air mata mengalir di matanya karena dia kecewa atas penolakanku.

Tapi, aku benar-benar belum bisa mengandalkannya karena betapa canggungnya dia.

‘Tidak, apakah tidak apa-apa memerintahkannya melakukan hal seperti itu?’

Mungkin sekarang aku punya banyak waktu, tetapi Aku masih harus bergegas.

Salah satu alasan mengapa Aku meninggalkan rumah adalah karena hal itu.

Aku menyuruh Wi Seol-Ah pergi ke pelayan lain ketika dia mencoba mengikutiku keluar.

Sangat mudah untuk mengirimnya pergi karena Aku menggunakan fakta bahwa dia masih canggung dalam pekerjaannya.

Wi Seol-Ah memiliki wajah kecewa karena dia tidak bisa keluar bersamaku.

Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Wi Seol-Ah.

Aku tidak bisa hanya memperlakukannya seperti pelayan lainnya, tetapi memperlakukannya secara berbeda dari pelayan lain juga sulit.

Mataku dan Sword Emperor bertemu saat aku hendak meninggalkan rumah.

Sword Emperor dengan hormat menundukkan kepalanya kepadaku.

Aku segera melangkahkan kaki untuk pergi ke luar rumah karena Aku merasa sangat tidak nyaman.

Di luar rumah, pengawalku Muyeon sedang menunggu.

“Saya mendengar dari Steward bahwa Anda akan menjelajah ke jalanan.”

“Tidak akan lama, dan aku mungkin akan kembali sebelum matahari terbenam.”

“Dimengerti, Tuan Muda.”

Dia tidak mengajukan pertanyaan lagi. Sangat mudah untuk melihat bahwa dia terlatih dengan baik sebagai pengawal.

‘Sangat menyedihkan melihat dia harus menjadi pengawalku.’

Setelah berjalan sebentar, Aku menemukan tempat di mana Aku pertama kali bertemu Wi Seol-Ah.

Aku merasakan ini terakhir kali, tetapi seberapa banyak kurangnya pelatihanku hingga aku merasa lelah setelah berjalan hanya selama itu?

Aku ingin istirahat, tetapi Aku harus bergegas karena Aku harus kembali sebelum matahari terbenam.

Aku melewati jalan yang ramai dan mencari-cari di gang-gang kecil.

Muyeon berkata bahwa berbahaya bagiku untuk berada di sini, tetapi itu tidak menghentikan tindakanku sama sekali.

“Ketemu.”

Setelah mencari beberapa saat, akhirnya Aku menemukan bangunan yang Aku cari.

Mungkin terlihat tua dan miskin, tapi itu pasti bangunan yang Aku cari.

“Aku sempat khawatir bangunan ini tidak akan ada pada saat ini, tapi tampaknya kekhawatiranku sia-sia.”

“Tuan Muda … Untuk alasan apa Anda datang ke sini?”

“Alasan? Apakah tempat ini terlihat aneh?”

“Jujur … ya. Suasana di sekitar sini tidak terasa terlalu bagus, apalagi gedungnya.”

“Kamu memiliki indra yang baik. Itu benar.”

– Criiit.

Ketika Aku membuka pintu tua itu, orang-orang di dalam mulai menatapku.

“Hah, anak kecil? Apakah ada yang melakukan sesuatu padanya tanpa kita sadari?”

“Jangan mengatakan hal-hal menjijikkan seperti itu. Mungkin dia hanya tersesat.”

“Lalu ada apa dengan pria yang berdiri di belakangnya, dia memiliki pedang di ikat pinggangnya.”

Muyeon telah meletakkan tangan di pedangnya karena suasana agresif yang dia rasakan di gedung yang redup.

Mereka tampaknya tidak peduli.

Salah satu dari mereka berbicara kepadaku.

“Hei nak, apa yang membawamu ke lingkungan berbahaya ini?”

Sudah lama sejak Aku tidak diperlakukan dengan buruk, tetapi jujur saja, Aku terbiasa dengan perasaan ini daripada perlakuan yang Aku terima di rumah.

“Kenapa, kamu bertanya? Tentu saja Aku di sini sebagai pelanggan.”

Jawabku sambil tersenyum tipis.

“Betapa tidak sopannya anak kecil kita ini, mungkin dia akan belajar jika aku memotong lidahnya?”

Muyeon mencoba menghunus pedangnya ke arah pria yang cekikikan di depanku, tapi aku menghentikannya.

“Tuan Muda, dia berani-“

“Tunggu sebentar.”

Setelah Aku menghentikan Muyeon yang siap mengayunkan pedangnya, Aku berbicara dengan pria yang memiliki senyum tidak menyenangkan di wajahnya itu.

“Kamu mungkin tahu siapa Aku sejak Aku menginjakkan kaki di daerah ini. Mari kita santai saja.”

Aku ingin mengajukan banding kepadanya, tetapi Aku tidak punya banyak waktu tersisa.

Senyum di wajahnya menghilang setelah kata-kataku.

“Hei, aku tidak punya banyak waktu tersisa, dan aku datang ke sini mengetahui segalanya, jadi mari kita hentikan main-mainnya.”

“Apa yang kamu bicarakan?”

Dia mencoba pura-pura lagi, tetapi sudah terlambat.

“Kamu mungkin khawatir Klan Gu mengetahui tentang tempat ini dan mencoba menghancurkannya, tapi kami tidak punya alasan bagus untuk itu, dan kami tidak mendapatkan apa-apa darinya.”

Aku melihat keringat dingin mengalir di pipinya.

“Seperti yang Aku katakan, Aku tidak punya banyak waktu. Aku datang ke sini sebagai pelanggan, jadi cepatlah dan hubungi manajer cabang. Kecuali jika kamu ingin Aku benar-benar menghancurkan tempat ini.”

Pupil pria itu bergetar setelah mendengar gertakanku.

Aku harus membuat gertakan ini meskipun Aku tidak memiliki kemampuan untuk menghancurkan tempat ini sejak awal. Itu adalah satu-satunya cara untuk menghadapi orang-orang ini.

Muyeon bertanya dengan nada bingung.

“… Tuan muda, apa yang terjadi …?”

“Bukan apa-apa, awalnya aku ingin pergi ke tempat itu, tapi ada masalah ketika melakukannya.”

Muyeon sepertinya telah menyadari sesuatu. Apakah dia tahu tentang tempat yang Aku maksud?

Dia mungkin memiliki indra yang lebih baik dari yang Aku kira sebelumnya.

Aku ingin datang ke sini sendirian, tetapi Aku tidak mampu melakukannya dengan tubuh ini.

“Maaf telah membawamu ke sini, tapi jujur aku tidak bisa berbuat banyak tentang itu.”

Tempat yang Aku maksud adalah “Sekte Gaibang” yang menempati satu dari Aliansi Sepuluh Sekte semata-mata karena kekuatannya dalam pengetahuan.

Mungkin lebih mudah jika berkunjung ke sana.

Tetapi mereka tidak akan melakukan apa pun yang akan menjadi masalah bagi mereka.

Yah, tidak kecuali Aku memberikan banyak uang untuk mereka.

Bagaimanapun, bisnis yang Aku miliki akan menimbulkan masalah bagi Sekte Gaibang, jadi Aku harus pergi ke tempat yang berbeda.

Jika Sekte Gaibang dikatakan sebagai tempat terbaik untuk mendapatkan informasi di Faksi Ortodoks,

Maka ini akan menjadi tempat terbaik untuk mendapatkan informasi di Faksi Unorthodoks,

Klan Hao.

Aku berada di Klan Hao.


Tidak butuh waktu lama bagiku untuk mendapatkan pelayanan yang tepat di Klan Hao.

Pria itu membawa kami ke ruang bawah tanah yang ada di belakang gedung.

Muyeon menyatakan, ‘Saya tidak bisa membiarkan Tuan Muda pergi ke tempat berbahaya sendirian!’, tetapi harus kuabaikan karena Aku tidak punya cukup waktu untuk membujuknya.

Ketika kami pergi ke ruang bawah tanah, seorang pria muda dengan wajah seperti ular sedang menunggu kami.

“Aku manajer cabang, Dowoon-Chu.”

Dia sangat tampan meskipun itu mungkin penyamaran, mengingat ini adalah Klan Hao.

“Kami tidak menyangka orang sepertimu akan datang ke tempat ini sebagai pelanggan … Kami minta maaf karena begitu agresif.”

“Tidak perlu meminta maaf. Maukah kamu menerima permintaanku?”

“Sebelum itu, bolehkah kami bertanya mengapa orang sepertimu yang berasal dari Klan Gu memilih kami daripada tempat lain?”

“Kamu terus mengajukan pertanyaan aneh, sudah kubilang aku datang untuk meminta bantuan.”

“Kami bertanya mengapa Anda memilih kami daripada Sekte Gaibang.”

Mengapa Aku memilih untuk datang jauh-jauh ke Faksi Unorthodox daripada pergi ke Sekte Gaibang di Faksi Ortodoks?

“Ini adalah permintaan yang hanya bisa dipenuhi oleh Klan Hao. Mengapa kamu terus bertanya ketika kamu tahu jawabannya dengan jelas?”

Aku menanggapi dengan nada sedikit kesal, mengikuti pria bermata ular itu tersenyum.

“Saya minta maaf jika itu membuat anda kesal. Saya harus memastikan karena rumor tentang anda yang telah beredar …”

Dapat dimengerti bahwa dia skeptis tentangku sejak Aku masih remaja yang baru mencapai usia 15 tahun, dan daripada itu, Aku adalah seorang remaja dari klan Gu.

“Alasan mengapa saya, manajer cabang, keluar untuk menemui Anda semata-mata karena nama keluarga Tuan Muda. “

“Ya, Aku tahu namaku membawa bobot yang signifikan, Aku bertanya apakah kamu akan menerima permintaanku . Ini yang ketiga kalinya aku bertanya, kamu tahu?”

“Klan Hao tidak pernah menolak permintaan apa pun, selama harganya sesuai.”

Dowoon-Chu memberi isyarat bahwa dia akan mendengar permintaanku.

Akhirnya, Aku bisa berbicara.

“Aku sedang mencari seseorang. Seorang anak laki-laki yang baru berusia lebih dari 10 tahun.”

Aku menyerahkan selembar kertas kepada Dowoon-Chu yang memiliki deskripsi tentang penampilannya dan area tempat dia berada.

Dowoon-Chu menjawab dengan ekspresi bingung di wajahnya.

“Aku tidak mengerti, Tuan Muda. Jika Anda hanya mencari seseorang, maka tidak ada alasan untuk datang ke Klan Hao.”

“Daerahnya agak jauh dan Aku tahu sedikit tentang tempat itu. Ditambah lagi, Sekte Gaibang pasti menerapkan harga yang mahal.”

Sebagaimana kepopulerannya, Sekte Gaibang memiliki kredibilitas tinggi.

Dan setinggi kredibilitasnya, begitu juga harganya.

Jika Aku membuat permintaan yang sama dengan yang Aku buat kepada Klan Hao ke Sekte Gaibang, mereka mungkin akan menagihku dua kali lipat atau lebih.

Namun, satu masalah yang kumiliki yaitu …

“Tuan Muda, kami juga tidak beroperasi dengan harga murah.”

Tidak berarti Klan Hao itu murah.

“Aku tahu, tapi aku datang ke Klan Hao dengan anggapan bahwa aku bisa membayar.”

Dowoon-Chu sedang melihat kertas yang kuberikan padanya.

“Mungkin mudah untuk menemukan orang itu karena deskripsi penampilannya terdengar unik, tetapi itu bukan permintaan yang mudah karena seberapa jauh dari Shanxi, dikombinasikan dengan fakta bahwa area tempat itu sangat besar.”

“Jadi kamu bilang itu akan mahal, kan?”

Dowoon-Chu memberitahuku harganya.

Muyeon, yang berdiri di belakangku, tersedak napasnya setelah mendengar harganya.

Berapa banyak uang saku yang harus Aku tabung agar cukup? Memikirkan harganya saja sudah menakutiku.

Tapi, itu tidak masalah.

“Semakin kita gagal menemukan orang itu, semakin rendah harganya, tetapi untuk saat ini harganya-“

“Maaf, tapi aku tidak akan membayar tunai.”

“… Maaf?”

Sudah berbahaya bagi seorang pria dari Faksi Ortodoks untuk datang ke Klan Hao dan membuat permintaan.

Itu adalah masalah karena terkait dengan faksi unortodoks padahal aku mengemban nama Klan Gu.

Tetapi meski begitu, alasanku datang ke Klan Hao adalah karena Aku yakin bahwa mereka tidak akan memberi tahu siapa pun tentang hal ini, dan Aku memiliki jaminan bahwa mereka akan menerima permintaanku apa pun yang terjadi.

“Aku memiliki informasi yang sangat menarik, yang mungkin bisa dijadikan bayarannya.”

“… Tuan Muda, apakah Anda lupa di mana Anda berada?”

Jelas, Aku tidak lupa tempat apa ini. Tempat ini menyaingi Sekte Gaibang dalam hal berapa banyak informasi yang mereka miliki.

“Saya berani mengatakannya dengan percaya diri, bahwa jumlah informasi yang kami pegang lebih besar daripada Sekte Gaibang.”

Sekte Gaibang dibatasi dalam seberapa banyak yang bisa mereka lakukan, dibandingkan dengan Klan Hao, yang tidak peduli dengan apa yang mereka miliki atau perlu lakukan.

Dia mungkin mendapatkan kepercayaan diri yang cukup untuk mengatakan itu karena perbedaan utama antara keduanya.

“Selain itu, informasi yang dipegang Tuan Muda adalah sesuatu yang mungkin sudah kita ketahui. Jika Anda tidak memiliki sarana untuk membayar, mari kita berpura-pura bahwa ini tidak pernah terja-“

“Penguasa Klan Hao.”

Dowoon-Chu berhenti berbicara setelah mendengar kata-kataku.

Ekspresinya yang sebelumnya sulit dibaca, kini dipenuhi ketakutan.

“Lokasi Penguasa Klan Hao yang telah menghilang. Apakah kamu tidak penasaran?”

Beberapa pedang diarahkan padaku dari beberapa arah tepat saat aku menyelesaikan kalimatku.


Navigasi

< Sebelumnya |  Selanjutnya >

DAFTAR CHAPTER

Trivia

  • Klan Hao dan Klan Kaipang
    • Klan Hao (juga dikenal dengan nama Ignoble Clan/Klan yang Tercela) di novel ini dideskripsikan layaknya novel-novel wuxia kebanyakan, yaitu klan yang mengandalkan pengetahuan dan informasi daripada kekuatan, sama seperti Sekte Kaipang (juga dikenal sebagai Beggar Sect/Sekte Kay Pang (丐幫 gài bāng)).
    • Baik itu Klan Hao maupun Sekte Gaibang biasanya populer sebagai broker, penggali informasi, mata-mata, dsb. Namun ada perbedaan mencolok antara keduanya, yaitu landasannya. Klan Hao merupakan klan unortodoks sedangkan Sekte Gaibang merupakan ortodoks.
    • Di dunia murim, Klan Hao biasanya bersedia mendapatkan pekerjaan apapun asalkan ada imbalannya. Sebaliknya, Sekte Gaibang hanya menerima pekerjaan jika pemberinya merupakan anggota faksi ortodoks.
    • Di banyak novel, Klan Hao bisa menyamai banyak sekte papan atas sehingga dinamakan Sekte Hao.
    • Sekte Gaibang biasanya dideskripsikan sebagai sekte dengan anggota terbanyak. Alasannya yaitu banyak pengemis di dunia murim, dan hampir semua pengemis itu menjadi anggota Sekte Gaibang, alias Sekte Gaibang. Sekte Gaibang juga mempunyai nama lain yaitu Asosiasi Pengemis atau Persatuan Pengemis (Beggars Union).
  • Steward adalah pelayan dengan posisi yang tinggi, yang biasanya mengurus urusan manajerial dan urusan militer dalam klan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Heeriye - Jasleen Royat ft. Arijit Singh | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Happy End (ハッピーエンド) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Mr. Perfect (ミスターパーフェクト) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia