Chapter 8 - Hari Sembilan Naga (2) | Childhood Friend of the Zenith

Chapter 8 – Hari Sembilan Naga (2)

Tidak banyak waktu tersisa sebelum Upacara Sembilan Naga dimulai, dan aku disandera oleh seorang pria berbadan beruang.

Pria itu berbicara kepadaku.

“Kamu tidak melarikan diri kali ini, huh.”

Jika seseorang memiliki julukan “Gunung Raksasa”, itu pasti dia.

Dia tampak setidaknya setinggi 8 kaki, dan bahunya yang lebar hanya membuatnya terlihat lebih besar.

Dia memiliki rambut putih dan beberapa kerutan di wajahnya, yang memberi gambaran tentang umurnya.

Namun, selain orang tua dia juga seorang seniman bela diri.

Dia adalah Penatua kedua dari Klan Gu, Gu Ryoon.

“Kau akan selalu melarikan diri ketika melihatku, jadi apa yang membawamu ke sini?”

“Kamu bilang akan memotongku menjadi dua jika aku tidak datang … dan bagaimana aku bisa melewatkan Upacara Sembilan Naga?”

“Oh? Kau mulai berani membalas omonganku sekarang.”

Tetua Kedua dengan tangannya yang besar mengacak-acak rambutku.

Tetua Kedua selalu terobsesi denganku, mungkin karena fakta bahwa aku adalah satu-satunya putra klan Gu.

Tidak mengendalikan kekuatannya membuat kepalaku bergetar bersamaan dengannya mengacak-acak rambutku.

‘Aku-aku merasa ingin muntah …”

Saat aku hendak pingsan, Gu Yeonseo muncul. Dia adalah anugrah penyelamatanku.

Gu Yeonseo merasa ngeri ketika dia menatapku, tapi segera memperbaiki ekspresinya dan dengan hormat menyapa Tetua Kedua.

“Salam, Tetua Kedua.”

“Oh! Yeonseo-ku datang!”

Tetua Kedua melepaskanku ketika dia melihat Gu Yeonseo dan mengeluarkan yakgwa.

Aku merasa seperti pernah melihat ini sebelumnya …

“Pembuat onar ini tidak pernah memiliki saat-saat imut. Kamu pasti lelah setelah datang jauh-jauh ke sini. Kakek tidak membawa apa-apa karena terburu-buru … apa kamu ingin yakgwa?”

Gu Yeonseo, dengan sedikit senyum, menolak tawaran itu.

“Maaf, saya sedang tidak enak badan sekarang …”

“Oh tidak …! Aku harus memanggil petugas medis!”

“Tidak masalah, Tetua Kedua, saya hanya gugup untuk acara tersebut. Saya akan dengan senang hati mengambil yakgwa lain kali.”

Gu Yeonseo membungkuk hormat dan pergi untuk berganti pakaian.

“Dia sangat sopan dan hormat, tidak seperti orang lain di sini.”

“Bolehkah aku mengunjungi dokter karena kurasa aku akan pingsan setelah kepalaku digeleng-geleng olehmu?”

“Itu bisa disembuhkan dengan menggosokkan ludah di atasnya, jadi diamlah.”

… Diskriminasi macam apa ini?

Aku merasa agak sedih karena itu agak tidak adil, tetapi aku membiarkannya begitu saja mengingat dia adalah seorang pria dengan kepribadian yang unik.

“Tetua Kedua, biarkan aku memiliki yakgwa itu jika kamu tidak akan memakannya.”

“Aku sudah memberitahumu sejak saat itu, harusnya kau kurangi nafsu makanmu. Sungguh konyol bagi putra Klan Gu untuk begitu rakus akan yakgwa.”

“Tapi, kamu baru saja akan memberikan yakgwa itu kepada putri Klan Gu. Dan apa hubungannya yakgwa dengan menjadi anak dari Klan Gu …”

“Yeonseo pantas mendapatkannya karena dia berlatih secara konsisten. Di sisi lain, kamu hanya makan, e’ek, dan tidur.”

“Bukan aku yang akan memakannya, jadi tak apa.”

Setelah mengatakan itu, aku mendapatkan yakgwa dari Penatua. Jelas aku akan memberikannya kepada Wi Seol-Ah.

Setiap kali melihat yakgwa, aku sekarang teringat pada Wi Seol-Ah. Apa karena bagaimana aku melihatnya sangat menikmatinya?

Aku melihat Wi Seol-Ah dan pelayan lainnya mendekati kami saat aku menerima yakgwa.

Para pelayan dengan hormat menundukkan kepala ke arah kami, dan Wi Seol-Ah meniru gerakan itu.

Penatua Kedua memberi isyarat dengan tangannya bahwa itu tak diperlukan.

Wi Seol-Ah kemudian melompat ke arahku.

“Tuan Muda! Ada begitu banyak orang di luar!”

“Tentu saja, namanya juga upacara.”

“Mereka menjual pangsit, sate sapi, dan mie!”

“… Bukankah barusan kamu bicara soal banyak orang yang ada? Kenpa tiba-tiba jadi makanan?”

“Tapi pangsitnya …”

Wi Seol-Ah tiba-tiba berhenti berbicara dan bersembunyi di belakangku karena terkejut.

Aku berbalik, bertanya-tanya apa yang membuatnya melakukan itu, dan melihat Tetua Kedua menatapnya.

Itu menakutkan sekali mengingat dia adalah pria setinggi 8 kaki dengan bahu yang sangat tinggi.

Ditambah lagi, garis keturunan Klan Gu dikenal memiliki mata yang menakutkan dan tajam, sehingga mereka tidak pernah memiliki ekspresi wajah terbaik.

“… Tetua Kedua, orang-orang akan takut jika kamu hanya diam dan menatap seperti itu.”

“Hmm …”

“Ada apa, Pak?”

“Anak itu selirmu?”

“… Apa yang kamu bicarakan? Lihat pakaiannya, Pak. Dia seorang pelayan.”

Para pelayan yang melayani darah Gu memakai pakaian kuning. Sama halnya dengan Wi Seol-Ah.

“Begitukah? Itu pasti benar jika kau yang mengatakannya.”

Penatua Kedua pergi setelah kehilangan minatnya. Aku harus bersiap-siap, karena matahari akan segera terbenam.

Aku menyerahkan yakgwa kepada Wi Seol-Ah.

“Makanlah ini dan jaga sikapmu.”

“Hah? Aku sudah memakan beberapa sebelumnya …”

“Kenapa? Kamu bilang menyukainya, apa kamu sudah bosan?”

“Tidak … kakek bilang padaku untuk tidak memakannya lebih dari lima sehari.”

“… Kapan kamu memakan lima yakgwa?”

Kupikir aku hanya memberinya satu di kereta? Ketika aku melihat ke arah para pelayan, aku merasakan mereka menghindari pandanganku.

“Jadi karena mereka …”

Kemungkinan besar mereka menggunakan uang mereka sendiri untuk membelikannya makanan.

Aku memutuskan untuk menyerahkan yakgwa pada Seol-Ah dan menyerahkan keputusan kepadanya untuk memakannya sekarang atau besok. Setelah itu, aku buru-buru pergi untuk mengganti pakaianku.

Yah, tidak banyak persiapan yang harus aku lakukan – aku hanya perlu mengenakan pakaian merah yang melambangkan klan.

Saat matahari terbenam, lampu dari berbagai tempat mulai bersinar di aula konferensi.

Di tengah aula ada Penatua Kedua dan Gu Yeonseo yang bersamaku berdiri di sisinya.

Semua kerabat sedarah harus berpartisipasi dalam Hari Sembilan Naga, tetapi yang termuda dari keluarga saat ini tidak ada di klan dan putri tertua sibuk dengan pekerjaan pendekar pedangnya, jadi hanya aku dan Gu Yeonseo.

Ketua Klan juga seharusnya ada di sini, tetapi sulit baginya untuk pergi karena dia harus mengurus urusan True Gate of Demon.

Hal yang sama berlaku untuk regu pendekar pedang pertama dari Klan Gu.

Oleh karena itu, satu-satunya yang berpartisipasi dalam upacara tersebut adalah regu pendekar pedang kedua, ketiga, dan keempat saat regu kelima sedang menjalankan misi.

Upacara pertama tahun ini terdiri dari jumlah anggota yang agak sedikit dibandingkan dengan waktu lain.

‘Padahal aula ini sangat besar, berkat Pasar Heaven.’

Aula konferensi memang terlalu besar jika dibandingkan dengan berapa banyak orang yang saat ini ada di dalamnya.

Ukurannya yang besar berarti lebih banyak orang dapat masuk dan menonton, semakin banyak orang artinya semakin tinggi kemungkinan masalah terjadi.

Tetapi yah, tidak mungkin ada yang cukup bodoh untuk menyebabkan masalah ketika banyak pendekar pedang berkumpul di sini.

Selain aku, Tetua Kedua, dan Gu Yeonseo, ratusan orang juga menghuni aula besar ini – mereka adalah pendekar pedang dari Klan Gu.

Masing-masing dari mereka adalah seorang seniman bela diri yang terampil dan memancarkan aura keprajuritan mereka.

“Kapten dari setiap regu pendekar pedang, maju.”

Penampilan kocak Penatua Kedua yang sebelumnya telah menghilang, dan dia sekarang menunjukkan martabatnya sebagai Penatua klan.

Kata-katanya bergema di seluruh aula saat dia berbicara, karena dia meningkatkannya dengan kekuatan ki.

Setelah mendengar kata-kata Penatua Kedua, pemimpin setiap regu pendekar pedang melangkah maju.

“Wakil dari tim kedua, Woo Ahn-Seon! Saya memberikan salam kepada Penatua Klan Gu.”

“Kapten regu ketiga, Ma Cheol-Hyun, saya memberikan salam kepada Tetua Kedua.”

“Wakil dari regu keempat, Hyuk Jooyum, saya memberikan salam kepada Tetua Kedua.”

Satu Kapten dan dua wakil regu pendekar pedang melangkah maju.

Hanya seorang ketua yang keluar di antara kelompok-kelompok tersebut, untuk berjaga-jaga jika terjadi keadaan darurat.

Tentu saja, mereka telah merencanakan siapa yang akan melangkah maju sebelumnya.

Tetua Kedua mengangguk setelah melihat sekelompok pendekar pedang dan lanjut berbicara.

“Untuk warga sipil dan Klan Gu …”

Apa pun yang dia katakan setelah itu aku tidak memperhatikannya.

Kesimpulannya, pada dasarnya dia mengucapkan terima kasih atas kerja keras yang telah mereka lakukan, yang akan mereka lakukan di masa depan, dan bahwa mereka akan dihargai atas kerja keras mereka.

Hadiah yang didapat pendekar pedang adalah obat dan uang, setidaknya dua kali lipat dari jumlah yang mereka peroleh dalam sebulan.

Namun, dari apa yang aku perhatikan, pendekar pedang tampaknya lebih terpengaruh oleh kata-kata Penatua daripada hadiahnya,

Itu adalah sesuatu yang tidak bisa aku mengerti.

Selama pidatonya, aku dan Gu Yeonseo hanya berdiri di samping Penatua Kedua, untuk menunjukkan bahwa garis keturunan Klan Gu mengakui kerja keras mereka.

Itu adalah cara mudah untuk meningkatkan moral pendekar pedang.

“… Saya berterima kasih atas kerja keras kalian semua.”

Sewaktu pidato Penatua Kedua terhenti, aku berhenti melamun dan berfokus pada apa yang terjadi di hadapanku.

Setelah Penatua menunjukkan rasa terima kasihnya, pendekar pedang dan orang-orang yang menonton semua bertepuk tangan.

Ketika aku melihat ke langit, matahari sudah terbenam.

Hari pertama Upacara Sembilan Naga akan segera berakhir.

‘Untungnya, tidak ada hal menjengkelkan yang terjadi.’

Meskipun tidak mungkin masalah terjadi, terutama ketika pendekar pedang dari Klan Gu ada di sini, aku masih berhati-hati.

Kepalaku yang jelek ini tidak mampu mengingat semua hal.

Aku dapat mengingat beberapa peristiwa besar, tetapi tidak setiap peristiwa yang telah terjadi bisa aku ingat.

Mungkin karena aku masih muda dan tidak terlalu fokus pada saat-saat ini di kehidupan sebelumnya, sehingga aku tidak dapat mengingat banyak hal.

Atau, bisa jadi karena aku menghapus sebagian besar ingatanku agar hanya mengingat ingatan yang bahagia.

Terlepas dari itu ….

‘Kurasa tidak ada yang terjadi dalam upacara Sembilan Naga ini.’

Aku ingat ‘insiden’ yang akan terjadi di musim dingin, tetapi aku tidak ingat apa pun yang terjadi di Upacara Sembilan Naga musim semi.

Ketika tepuk tangan berhenti, aku pergi keluar dipandu oleh petugas Heaven.


Sebuah festival untuk pendekar pedang Klan Gu diselenggarakan setelah malam tiba.

Ada banyak makanan dan minuman yang disiapkan oleh Pasar Heaven mengingat ini adalah festival.

Para ketua dan wakil-wakil grup pendekar pedang awalnya menolak minum-minum karena mereka harus bertindak sesuai dengan posisi mereka, tetapi Penatua Kedua mengatakan tidak apa-apa bagi mereka untuk minum-minum setidaknya untuk hari ini.

Dan begitulah, para pendekar pedang menjadi lebih heboh daripada ketika mereka diberi hadiah obat dan uang sebelumnya.

“Berantakan sekali.”

Mereka juga manusia, jadi wajar bagi mereka untuk memperebutkan minuman dan makanan berminyak, karena mereka biasanya dibatasi.

Sekarang Penatua Kedua telah menghapus batasan itu, suasananya meroket, dan semuanya menjadi berantakan.

Saat aku berdiri, berencana untuk keluar dari pasar untuk mencari udara segar, Muyeon mengikuti seolah-olah dia telah menungguku.

“Hmm? Kenapa kamu mengikutiku dan tidak minum dengan mereka?”

“Bagaimana seorang pengawal bisa minum? Festival ini untuk pendekar pedang dan bukan untuk saya, jadi saya baik-baik saja.”

“Hah, bukankah kamu bagian dari pendekar pedang?”

Muyeon berhenti mendengar kata-kataku.

Seniman bela diri yang bertindak sebagai pengawal Klan Gu juga merupakan bagian dari pendekar pedang. Itu berarti Muyeon juga terkait dengan kelompok itu.

“Ah … sebenarnya …”

“Yah, terserah. Ingin melihat-lihat jalanan?”

Aku mengubah topik pembicaraan karena dia terlihat kesulitan untuk menjawab. Lagipula aku tidak cukup penasaran untuk mengoreknya lebih jauh, karena itu bukan urusanku.

“Pavillion yang legendaris jelas akan menjadi besar, tapi sejujurnya melihat besarnya tempat ini secara langsung masih terasa menakjubkan.”

Jalan-jalan ini jauh lebih ramai daripada jalan-jalan di istana Klan Gu, dengan lampu menyala setelah malam tiba.

Bisakah jalan sekaliber ini menyaingi jalan-jalan Anhui atau Shanxi?

Aku merasa tidak enak untuk Muyeon yang mengikuti di belakangku, siap untuk melindungiku jika ada bahaya, tetapi aku tidak bisa melakukan apapun selain menikmati pengalaman itu.

Saat aku berkeliaran tanpa tujuan di jalanan, menyaksikan orang-orang berjalan dengan damai, aku tidak bisa menahan perasaan damai dan tenang.

Seolah-olah bencana yang menimpa kehidupanku sebelumnya belum terjadi.

“Haruskah aku membeli beberapa pangsit?”

Aku teringat pada pembicaraan Wi Seol-Ah yang terus-menerus tentang pangsit.

“Untuk pelayan itu, kan?”

Muyeon segera mereferensikan Wi Seol-Ah saat aku bergumam tentang membeli pangsit.

“Bukan hanya dia. Yang lain juga akan senang jika aku membeli beberapa untuk mereka.”

Sebaiknya beli beberapa untuk pelayan lain juga. Muyeon menatapku dengan ekspresi puas dan bangga.

“Tuan muda pasti berbeda dari rumor. Mereka berkata bahwa anda tidak boleh menilai seseorang berdasarkan rumornya. Saya masih harus banyak belajar.”

“Apa maksudmu? Aku hanya membeli pangsit. Tunggu, sudah berapa lama kamu menjadi pengawalku…?”

“Sedikit di bawah 15 hari.”

… Kurasa dia menjadi pengawalku sesaat sebelum aku hidup kembali. Jika ya, perkataannya ini menjadi masuk akal.

Aku tidak tahu apa dia yang beruntung, atau aku yang beruntung.

Sepertinya pengawalku berubah setiap hari sama seperti Muyeon, karena aku tidak terlalu mengingat tentangnya.

“Tuan Muda, saya pikir mereka menjual pangsit di sana.”

Ketika aku berbalik ke arah yang ditunjuk Muyeon, bau pangsit yang baru dikukus tercium ke arah kami, membuat mulutku berair meski sebelumnya aku sudah makan-makan.

“Tempat itu terlihat bagus, ayo pergi ke sana.”

Aku tidak ragu-ragu.

Saat aku berjalan menuju toko pangsit,

“Nyonya, berbahaya bagi anda untuk berkeliaran seperti ini.”

“Kamu terlalu khawatir, ini Hari Sembilan Naga. Apa yang mungkin terjadi dengan begitu banyak pendekar pedang dari Klan Gu di sini?”

Aku melihat wajah yang aku kenal.

“Itu sebabnya saya khawatir … bagaimana jika Anda bertemu dengan tuan muda Gu-“

“Tidak mungkin itu akan terjadi. Ada begitu banyak orang di sini.”

Sial. Dia seharusnya tidak mengatakan itu …

Tepat saat dia mengatakan itu, mata kami bertemu.

Ketika dia melihatku, dia menegang seperti batu.

Pengawal wanita di belakangnya juga tercengang.

Gadis itu memiliki rambut yang turun ke bahu dan matanya yang gelap seperti obsidian.

Dia juga memiliki cincin hitam di jarinya.

Sulit untuk melihat simbol yang ada di cincinnya, tetapi aku tahu apa yang dilambangkan cincin itu karena aku sudah tahu siapa dia.

Klan Peng dari Hebei.

Gadis yang biasa menggunakan katana, berasal dari salah satu Empat Klan Bangsawan. Dia adalah Nona Muda dari Klan Peng … dan mantan tunanganku.


Navigasi

< Sebelumnya |  Selanjutnya >

DAFTAR CHAPTER

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Heeriye - Jasleen Royat ft. Arijit Singh | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Happy End (ハッピーエンド) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Mr. Perfect (ミスターパーフェクト) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia