Chapter 9 - Hari Sembilan Naga (3) | Childhood Friend of the Zenith

Chapter 9 – Hari Sembilan Naga (3)

Alasan kenapa aku dan Nona Muda Peng bertunangan cukup sederhana.

Klan Gu memiliki status yang mirip dengan Empat Klan Bangsawan, dan baik aku maupun nyonya Peng juga seumuran.

Aku akan menjadi Ketua Klan berikutnya jika semua hal berjalan dengan baik, dan Klan Peng menilai bahwa pertunangan kami dapat membuat Klan Gu dan Peng menjadi lebih baik.

Pernikahan kami juga ada manfaatnya bagi mereka, jadi tidak aneh jika kami ditunangkan.

Masalahnya adalah aku seorang pembuat onar.

Meski begitu kesepakatan pernikahan akan tetap dipertahankan, tetapi ….

Desas-desus tentang perilaku yang semakin buruk menyebar ke daerah lain, termasuk daerah Klan Peng, dan reputasiku tampaknya tidak baik dari sudut pandang mereka.

Tentu saja, klimaks antara pertunangan kami adalah ketika aku mengatakan hal yang buruk padanya.

“Kenapa …?!”

Nona Muda Klan Peng, Peng Ah-Hee, berteriak kaget.

Padahal aku lebih penasaran darinya. Kenapa dia ada di sini?

Daerah kami mungkin bersebelahan, tetapi masih perlu perjalanan panjang dengan kereta untuk datang ke sini.

Jadi, kenapa anggota keluarga Klan Peng ada di sini di Shanxi, di mana Klan Gu mengadakan upacara klan yang penting?

“Itu seharusnya kalimatku. Apa yang membawamu ke sini?”

Peng Ah-Hee tersentak ketika aku mengambil langkah maju ke arahnya. Kemudian pengawal Peng Ah-Hee melangkah di depannya, seolah-olah ….

Seolah-olah dia berusaha melindunginya dari musuh.

Sial, apa hal-hal di antara kita sebegitu buruknya?

Peng Ah-Hee yang mulai tenang, sekarang bersembunyi di balik pengawalnya dan menanggapiku.

“Aku hanya punya beberapa keperluan di sini. Shanxi bukan milik kalian sepenuhnya, jadi haruskah aku melaporkan semua yang aku lakukan di sini?”

“Hm … aku tidak punya jawaban untuk itu.”

Setelah obrolan singkat itu, aku mengabaikannya dan lanjut memesan pangsit. Aku tidak boleh lupa alasanku ke sini.

Peng Ah-Hee tercengang karena aku mengabaikannya, tapi aku tidak peduli.

Aku tidak ingin terlibat lebih lanjut dengannya, terutama jika dia di sini untuk keperluan tertentu. Jelas merepotkan baginya untuk melihatku.

Pangsit-pangsit yang kupesan cepat matang, dan tumpukan pangsit itu terlihat cukup enak.

Aku mengambil pangsit-pangsit itu dan berbalik untuk pergi, tetapi sebuah suara kecil memanggilku dari belakang.

“Tu-Tunggu.”

Aku berhenti dan berbalik ke Peng Ah-Hee yang menatapku dengan gugup.

Kata-kata yang keluar darinya … cukup acak.

“… Kudengar Klan Gu akan memilih pendekar pedang baru besok.”

“Hah?” Klan Gu memang akan memilih pendekar pedang baru pada hari kedua upacara.

Tapi kenapa Peng Ah-Hee menanyakan hal itu?

Ekspresi dan nada suaranya aneh, jadi aku bertanya padanya,

“Kenapa kamu bertanya tentang itu? Apa kamu akan berpartisipasi?”

“Kenapa aku harus berpartisipasi?! Dan kenapa cara bicaramu begitu informal? Aku satu tahun lebih tua darimu!”

Oh iya.

“Saya minta maaf, Kakak Senior, saya lupa.”

“Jangan panggil aku seperti itu tiba-tiba, kamu akan membuatku muntah.”

  … Apa yang dia ingin aku lakukan?

Dia mungkin tidak memiliki kenangan indah yang melibatkanku, karena pertunangan kami tidak berakhir dengan baik.

Mungkin lebih baik bagiku untuk meninggalkannya sendirian, jadi aku berbalik lagi untuk pergi.

“Benar, bagaimanapun, bersenang-senanglah di sini, mau itu untuk bekerja atau liburan.”

Aku meliriknya sekali lagi sambil mengambil pangsit.

Peng Ah-Hee tersentak lagi ketika aku berbalik untuk melihatnya.

Mengingat aku tidak ingin pangsit-pangsit ini menjadi dingin, akhirnya aku mengalihkan pandanganku darinya dan mulai berjalan kembali, dengan Muyeon melangkah mengikutiku.

Aku merasa Peng Ah-Hee terus menatap punggungku yang memudar saat aku meninggalkan daerah itu.


Tuan Muda dari klan Peng, Peng Woojin, adalah pria ideal yang semua orang ingin menjadi sepertinya. Dia dinilai sebagai seseorang yang berpotensi menjadi yang terbaik … tapi dia tidak benar-benar berusaha.

Setiap kali dia berbicara tentang mimpinya, dia selalu memastikan bahwa menjadi Ketua Klan bukanlah mimpinya. Setelahnya dia akan berbicara tentang bagaimana dia tidak bisa berbuat banyak tentang kenyataan.

Dia akhirnya menjadi kepala Akademi Naga Langit, yang dipimpin oleh Aliansi Murim, dan menjadi orang termuda yang menjadi Ketua Klan dalam sejarah.

Tapi, dia selalu terlihat seperti seseorang yang akan tertidur dalam beberapa detik.

Suatu hari, Peng Woojin bertanya kepada Peng Ah-Hee apakah dia bisa meninggalkan klan.

Peng Ah-Hee dengan sinis mengatakan ya padanya seperti yang selalu dia lakukan, tetapi Peng Woojin, sambil terlihat mengantuk, menganggap serius apa yang dia katakan itu dan menjawab,

“Kalau begitu baiklah, aku akan melakukannya.”

Beberapa saat setelah obrolan itu, Peng Woojin meninggalkan surat singkat yang berkata ‘aku akan kembali setelah beberapa saat’ dan kemudian menghilang.

Ketika beredar berita tentang Tuan Muda telah menghilang, semua orang mencarinya. Setelah beberapa saat, mereka terkejut karena fakta bahwa sangat sulit untuk menemukan jejaknya.

Setelah pencarian panjang yang dilakukan, Klan Peng akhirnya meminta bantuan Sekte Gaibang, dan setelah beberapa saat, akhirnya bisa mendapatkan sedikit informasi tentang Tuan Muda mereka yang hilang.

Peng Woojin telah pergi ke Shanxi.

Setelah menerima informasi terkait keberadaan putranya, Ketua Klan Peng memberikan perintah yang tampaknya tidak masuk akal kepada Peng Ah-Hee. Dia harus membawa Tuan Muda kembali.

Sementara perintah itu – lebih tepatnya, orang yang ditugaskan untuk memenuhinya – tampak aneh, kenyataannya adalah bahkan dengan seberapa sering Peng Woojin dan Peng Ah-Hee bertengkar, mereka masih cukup dekat satu sama lain, jadi Peng Ah-Hee adalah satu-satunya orang yang dipercaya oleh Penguasa Klan Peng akan dapat kembali dengan Peng Woojin.

Peng Ah-Hee sendirian sudah merasa bersalah atas hilangnya Peng Woojin, karena setelah dia mengingat obrolan random yang tidak berbahaya yang mereka lakukan beberapa waktu lalu, dia tidak bisa menahan perasaan bahwa apa yang telah terjadi termasuk kesalahannya, jadi dia dengan bersemangat pregi ke Shanxi.

“… Berurusan dengan saudaraku sudah membuat kepalaku pusing, kenapa aku harus bertemu dengannya?”

Bagi Peng Ah-Hee, bertemu Gu Yangcheon adalah kesialan.

Selain pertunangan mereka yang dibatalkan, Gu Yangcheon dan Peng Ah-Hee hampir selalu bertengkar setiap kali mereka bertemu, jadi wajar saja jika mereka tidak memiliki hubungan yang baik.

Gu Yangcheon selalu agresif, tidak peduli dengan siapa dia berbicara.

Bagaimanapun, Peng Ah-Hee juga agresif, dan karena itulah dia sering bertengkar dengan Gu Yangcheon.

Kemudian Gu Yangcheon mengatakan sesuatu yang melewati batas.

Ketika paman Peng Ah-Hee mendengar kata-kata itu, dia segera mengakhiri pertunangan di antara keduanya. Kata-kata itu yaitu …

‘Apa hebatnya dirimu, kamu hanyalah seorang anak selir!’

Tidak dapat disangkal kalau Peng Ah-Hee pasti terluka saat itu, namun dia tidak menganggap kata-kata tersebut sebagai dendam, sebagian karena dia tahu bahwa dia telah berbicara karena emosi, dan sebagian karena dia menanggapinya dengan baik ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Terlepas dari itu, sebagai akibat dari mulut Gu Yangcheon, Klan Gu harus meminta maaf kepada Klan Peng dan pertunangan antara keduanya dibatalkan.

Dia terkejut dapat dimengerti karena Peng Ah-Hee melihat Gu Yangcheon yang sekaran tampak banyak berubah walau dalam beberapa tahun.

“Matanya seperti telah berubah.”

Apakah dia menjadi dewasa? Atau mungkin dia hanya mengalami hari yang baik …?

‘Ya, pasti itu. Tidak mungkin anjing sepertinya akan mencapai kedewasaan begitu cepat.’

Sementara Peng Ah-Hee ingin mempercayai itu, dia tahu kalau dia merasakan perasaan yang sangat berbeda dari Gu Yangcheon yang baru saja dia temui. Sangat berbeda dibandingkan dengan Gu Yangcheon yang tidak bisa mengontrol dirinya sendiri yang telah menyebabkan pertunangan mereka terputus.

“… Aku tidak tahu bagaimana menggambarkannya.”

Sulit bagi Peng Ah-Hee untuk mengubahnya menjadi kata-kata.

Setelah menghela nafas pada dirinya sendiri, Peng Ah-Hee mengesampingkan pikirannya tentang pertemuan aneh itu dan meminta pengawalnya.

“Jadi, apa kamu menemukan sesuatu?”

“… Saya tidak dapat menemukan sesuatu yang nyata, Nyonya, tetapi saya dapat memastikan bahwa Tuan Muda memang ada di sini di Shanxi.”

“Sigh … saudara sialan ini, kenapa dia harus ke sini dari semua tempat yang bisa dia kunjungi.”

Peng Ah-Hee ingin tahu kenapa dia memilih Shanxi dari semua pilihan yang ada, tetapi dia sudah tahu apa yang akan dikatakan Peng Woojin.

Dia akan mengatakan sesuatu yang acak, seperti, ‘Tempat ini jauh tetapi juga terdekat pada saat yang sama.’

Bakatnya memang terpuji, tetapi dia tidak bisa memahami kepribadiannya.

Dia memang memiliki darah Peng, tetapi kepribadiannya terlalu berbeda dari anggota keluarga mereka yang lain.

“… Sangat menyebalkan.”

“Ini akan segera malam. Mari kita kembali dan beristirahat, Nona.”

Peng Ah-Hee menghela nafas lagi pada kata-kata pengawalnya dan kemudian melihat ke arah Gu Yangcheon menghilang.

“Begitu aku menemukanmu, aku bersumpah …”

Peng Ah-Hee kemudian melanjutkan untuk meninggalkan daerah itu. Beberapa detik setelah itu, di toko pangsit …

“Hachooo!”

Seorang pria tiba-tiba bersin sambil melahap pangsit.

Setelah menyeka hidungnya, dia melihat sekeliling dan bergumam,

“Apa seseorang bicara jelek tentangku? Kenapa aku merasa ingin bersin lagi?”

Dia mengangkat bahunya sendiri setelah beberapa detik dan lanjut makan lagi.


Terbitnya fajar menandakan dimulainya hari kedua Upacara Sembilan Naga. Aku masih belum siap, tetapi waktu adalah sesuatu yang tidak dapat aku kendalikan.

Seniman bela diri dari klan Gu akan berpartisipasi dalam Kompetisi Sembilan Naga yang akan dimulai pagi-pagi sekali.

Seniman bela diri lain juga bisa berpartisipasi selama mereka menunjukkan sertifikat mereka.

Antrean panjang orang yang berdiri pagi-pagi terdiri dari semua peserta yang akan mengikuti kompetisi.

Apa bagusnya menjadi bagian dari skuad pendekar pedang sehingga begitu banyak orang yang ingin memulai jalur pedang?

Mungkin Empat Klan Mulia dan Aliansi Sepuluh Sekte akan mengadakan sesuatu yang mirip seperti ini jika status mereka seperti Klan Gu.

“Ah, tidak mungkin sih bagi Aliansi Sepuluh Sekte, mengingat mereka hanya memilih orang-orang mereka sendiri … mungkin.”

Itulah yang kudengar, jadi aku tidak yakin.

Di arena berdiri pendekar pedang Gu yang tadi malam berpesta, mereka akan menjadi juri.

Meskipun mereka telah minum begitu banyak tadi malam, mereka tidak terlihat berbeda dari hari lain — apa itu karena mereka berpura-pura baik-baik saja, atau mereka benar-benar baik-baik saja.

Ketika aku bertanya kepada Muyeon beberapa saat kemudian, dia bilang kepadaku bahwa mereka bangun 2 jam lebih awal untuk mengeluarkan semua efek alkohol dari tubuh mereka.

Aku tahu mereka minum terlalu banyak.

Wi Seol-Ah, yang tampak penuh semangat setelah makan-makan pangsit kemarin, berjalan ke arahku dengan pakaian merah yang sama dengan yang kukenakan kemarin.

Aku mengambil pakaian itu darinya, lalu menghela nafas dalam-dalam dan berkata.

“… Baiklah, hari ini adalah hari terakhir.”

“Tuan Muda! Hari ini adalah hari mereka akan melakukan hal itu, bukan? Seperti ketika mereka tiba-tiba ‘pew-pew’ dan ‘pow-pow’!”

“… Bisakah kamu lebih spesifik? Aku tidak mengerti apa yang kamu katakan.”

“Hal yang dilakukan Muyeon sepanjang waktu.”

Aku pikir dia berbicara tentang pelatihan rahasia yang dilakukan Muyeon dengan pedangnya di tempat kami.

Tapi … bukankah ‘pew-pew dan pow-pow’ terlalu sulit untuk dipahami siapa pun?

“Itu benar-benar terlihat keren. Aku ingin mencobanya suatu hari nanti.”

‘… Kamu mungkin akan melakukannya sampai-sampai kamu bosan.’

Itu mungkin pernyataan yang meremehkan Wi Seol-ah.

Aku tidak tahu apa yang dia alami untuk menjadi seperti apa dia di masa depan, tetapi aku ragu dia mampu membunuh Heavenly Demon hanya dengan bakatnya.

Aku menahan kata-kataku saat aku melihat Wi Seol-ah yang sedang bersemangat, dan kemudian berbalik untuk fokus mengganti pakaianku.

Setelah ganti pakaian, aku mulai berjalan ke tempat di mana aku mungkin akan menghabiskan sisa hari ini.

Aku berjalan perlahan karena aku masih punya waktu luang, hingga tiba-tiba aku mendengar seseorang berteriak dengan suara keras.

“Kenapa? Kenapa aku tidak diizinkan?!”

“… A-ayo tenang dulu.”

“Sudah kubilang aku tidak punya banyak waktu tersisa! Apakah kamu akan bertanggung jawab jika aku tertangkap?”

Tampak seperti pria yang ingin berpartisipasi dalam Kompetisi Sembilan Naga namun dia mengeluh seolah-olah memiliki beberapa masalah.

Bagaimanapun, yang aneh dari situasi ini adalah ada pendekar pedang yang berdiri di sana, ditugaskan untuk menyingkirkan pembuat onar semacam ini, tapi … mereka tidak melakukan apa pun padanya.

‘Yah, terserah, aku yakin mereka akan menemukan sesuatu.’

Kemungkinan ada lebih dari satu atau dua pria yang akan mengeluh seperti itu, tapi aku yakin mereka akan menangani semuanya dengan baik.

Namun, pikiran dan langkahku terhenti tanpa disengaja, setelah mendengar kata-kata yang diucapkan pria itu selanjutnya.

“Apa salahnya menjadi anggota Klan Peng? Kamu bilang aku bisa masuk selama aku menunjukkan sertifikatku!”

“… Tapi tetap saja, eumm … kita masih harus memastikan-“

“Apa lagi yang perlu aku tunjukkan? Haruskah aku menulis ‘aku adalah Tuan Muda Klan Peng’ di wajahku – Oh, maukah kalian mempercayaiku jika melakukannya? Aku akan menulisnya sekarang.”

“T-tunggu! Tolong tenanglah!”

‘Apa yang baru saja dia katakan …? Tuan Muda Klan Peng?’

… Tentunya aku salah dengar itu, bukan?


Navigasi

< SebelumnyaSelanjutnya >

DAFTAR CHAPTER

Judul Novel: Childhood Friend of the Zenith
Author: Ubiram
Genre: Action, Comedy, Fantasy, Harem, Martial Arts

Ini merupakan terjemahan tidak resmi dan preview dari novel aslinya. Mungkin terdapat banyak kesalahan bahasa, nama tokoh, dan alur cerita. Untuk mendukung sang author dan pihak-pihak terkait, terjemahan ini akan dihapus setelah ada terjemahan resmi yang Berbahasa Indonesia.

Penerjemah: Aezi Bobby Brown (@aezife)
Cek juga novel berjudul My Demons yang tidak kalah serunya hanya di Novelindo by Aezi.

Tips: Gunakan mode baca di browsermu untuk pengalaman membaca yang lebih baik (baca: tutorial mengaktifkan mode baca di android/ios dan pc).

Info: Spotify premium hanya Rp 15rb/3bulan dan akun premium murmer lainnya, cek langsung di @adinda.premiumstore.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Heeriye - Jasleen Royat ft. Arijit Singh | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Happy End (ハッピーエンド) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia

Mr. Perfect (ミスターパーフェクト) - back number | Lirik Lagu & Terjemahan Indonesia